Forever Young

I wanna be Forever Young

  • 4th January
    2013
  • 04

Dia indah meretas gundah
Dia yang selama ini ku nanti
Membawa sejuk, memanja rasa
Dia yang selalu ada untukku

Di dekatnya aku lebih tenang
Bersamanya jalan lebih terang

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku
Berdua kita hadapi dunia
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Kau milikku, ku milikmu
Kau milikku, ku milikmu

Di dekatnya aku lebih tenang
Bersamanya jalan lebih terang

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku
Berdua kita hadapi dunia
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Bila di depan nanti
Banyak cobaan untuk kisah cinta kita
Jangan cepat menyerah
Kau punya aku, ku punya kamu, selamanya kan begitu

Tetaplah bersamaku jadi teman hidupku
Berdua kita hadapi dunia
Kau milikku ku milikmu kita satukan tuju
Bersama arungi derasnya waktu

Kau milikku, ku milikmu
Kau jiwa yang selalu aku puja

~Tulus. Teman Hidup
  • 1st January
    2013
  • 01
penanda sedang sesuatu.
hihihihii

penanda sedang sesuatu.

hihihihii

  • 1st January
    2013
  • 01
  • 1st January
    2013
  • 01
  • 1st January
    2013
  • 01
  • 25th December
    2012
  • 25

Masih bingung kasih judul

Jam 9.09 a.m Nadia sms, "Dik dimana? Gy ngups? Aku berangkat skrg ea" harap maklum, Nadia ini terkadang memang kealay-annya suka kambuh. Dika ga bales, pulsa abis, dan itu sms ga bisa dipaket. Operator bilang sih, bisa dipaket laginya setelah tanggal 26 Desember 2012. Iyahin ajalah yaa~

Oia, hari ini Dika sama Nadia mau ke jalan ABC (defghijklmn——-), mau cari jam tangan buat si Kebi. Nadia bilang, Om-nya jual jam tangan KW super di daerah ABC. Oia, kebetulan, disana juga lagi ada acara Sharp, Jepang-jepangan gitu. Gatau juga sih apa hubungan Sharp sama Jepang, cuma denger iklan di radionya ya begitu aja. Iyahin ajalah yaa~

Dika naek angkot ke arah UIN. Tujuan Dika sih bukan ke UIN, ke Pangkalan Damri lebih tepatnya. Turun dari angkot di bunderan gitu. Pas udah bayar ongkos, liat ada perempuan jilbab bunga-bunga yang waktu itu dipake Ami pas Hijab Tutorial-an, ah kaya kerudung Nadia. Dika ikutin aja dari belakang perempuan itu. Orangnya tinggi, jalannya rada bodor, hihi. Disapa aja, "Murid baru ya?" Yang ditanya ngelirik dan langsung mukul sambil bilang, "iiihhhh Intyyyyy..!" hahaha bodor, ditanya malah manja (??).

Udah ketemu Nadia, jadi tenang, tenang karna ga usah nunggu lama (padahal biasanya Nadia yang suka nunggu lama). Sebelum duduk manis di damri, kita ambil uang dulu di atm BRI, ambil uang, udah gitu naek damri, duduk aja. Tiis… AC-an Cuy! Ngobrol ja itu di dalem damri, ngalor ngidul. Haaaaiiii, I miss that moment =)

Maceeeeetttttt badai. Dimana-mana itu macet. Ini hari libur, dan semua orang pengen datang ke Bandung. Nyampe aja itu di jalan ABC (defghijklmn——-), lebih tepatnya di Pasar Baru, karna itu damri ga belok dan berenti tepat di depan gang ABC (defghijklmn——-) jadi aja kita jalan dari Pasar Baru. Sesampainya di ABC (defghijklmn——-) kita langsung cari dimana itu tempat Om-nya Nadia dagang jam tangan KW super. Yang baru disadari, ternyata Nadia lupa tempatnya -.- (gapapa, dia emang gitu koq). Dan itu acara Sharp yang Jepang-jepangan di jalan ABC (defghijklmn——-) yang Dika denger dari radio juga ga ada ternyata -.- (gapapa, Dika emang gitu koq). Dapet sih itu toko jam tangan, tapi ebuset mahiiiilll amiirrr ~_~

Akhirnya kita putuskan untuk ke BIP yang sebelumnya beli baso tahu dulu karna kabita. Dari jalan ABC (defghijklmn——-) ke jalan Merdeka (alies BIP) ternyata ga jauh-jauh amat -,- malah dibilang jauh kalo kita naek angkot, karna harus muteeeeeerrr coy! Akhirnya kita putuskan utntuk jalan kaki setelah sebelumnya bertanya dan berdiskusi dengan beberapa orang yang ada di jalan ABC (defghijklmn——-). Jalan ABC (defghijklmn——-), jalan Braga, Mie Reman; "Mau ngereman dulu?" "gak ah, takut nanti ujan" (?), CK, BI, BalKot, dan hujaaan…. Unpar dan hujaaaann plus angin tambah menyerbu kami yang sangat romantis; sepayung kecil duaan.

Akhirnya kita neduh dulu di BMK (Baso Malang Karapitan). Duduk aja itu di kursinya. Dan ternyata hujan makin geude dan menakutkan. “mau masuk aja?” “hmm” “iya ujannya tambah gedeeee” “iya sih ya” “yuk ah masuk yuk kita jajan cemilan aja” “hayuk atuh..”. Emang udah jadi rezeki BMK itu, kami yang ga niat untuk makan di BMK (karna rasanya biasa aja makan disana) tapi berkat hujan yang gede dan menakutkan, kami putuskan untuk membeli itu beberapa makanan yang ada didaftar menu. Makan, ngobrol, foto, ngobrol, ngetawain yang jatoh, ngobrol, kaget ternyata yang kita ketawain karna jatoh kesandung anak tangga itu ternyata enin—-maksudnya nenek-nenek (dandannannya ABG abis, Gais!), ngobrol, minta tambahan teh tawar, bete teh tawar ga dateng, foto*, akhirnya teh tawar dateng, fiuuhh. Hujan udah reda ternyata, tidak menyeramkan lagi. Baju juga udah agak kering, fuuhh. Selanjutnya kita ke BIP, perjalanann ini belum berakhir, Gais!

Eh ternyata di teras BIP itu lagi ada bazaar gitu. Macem-macem, ada baju, obat herbal, sepatu vintage lucu amat duh mau, tas, bros, gelang peace**, rompi sifon, rok sifon, syal, kerudung, macem-macem deh. Udah dirasa cukup ngunjungin it bazaar, kita meluncur ke sebrang BIP, Nadia mau beli Guard Skin katanya. Itu GS Nadia yang Hello Kitty mau diganti, unyu banget deh. Diganti jadi bendera Inggris yang cool gitu. Udah dapet, saatnya kita meluncur ke sebrang BEC, mau cari itu jam tangan yang murah. Ternyata pada ga ada itu tukang dagang, baru beres hujan, jadi belum pada bijil itu tukang dagang. Kita balik lagi aja ke BIP. Ngga sih, ngga cape -,-

Didalem BIP ternyata ada bazaar juga. Bazaar mengepung kita ternyata. Fiuuhh. Kita ke lantai atas, cari jam tangan. Pindah dari satu toko ke toko yang lain. belum ada yang cocok, mau model ataupun harganya. Cari lagiiii. Nyampe ke lanta berapa itu kita lupa, kita ketemu adik kelas Tajdidah namanya. Mau nonton Habiebie dan Ainun sama Rahayu, katanya. Kita ga di ajak -,-

Pokonya itu cari jam tangan kukulilingan dan cangkeul kaki. Sampe ke lantai paling atas juga dijabanin, ngeliat orang itu pada ngantri di loket tiket nonton, apa ga cape gitu ya berdiri gitu aja -,- Eh ketemu Tadidah dan Rahayu. Mereka dapet tiket yang sebelum maghrib katanya. Iya atuh kalian aja, da kita mah ga diajak -,- Lagi ngobrol gitu sama adik kelas eh Nadia, "itu a Gilang" sambil nunjuk ke orangnya yang untungnya orangnya ga nyadar. Nadia itu kesemsem sama a Gilang =D "Maakkk ditunjukkk lagi" jawabku sambil sedikit ruku yang pas bangun dari ruku, itu Rahayu dan Tajdidah gatau kemana -.-

Nadia pengen banget pura-pura pas-pasan ketemu a Gilang. Cuma emang belum waktunya aja. Kita turun lagi ke lanti bawah, penasaran belum keubek semua itu BIP. Akhirnya dapet juga itu jam tangan yang dirasa cocok buat si Kebi. Sekalian juga Nadia beli cincin unyu* dan tas, dan Dika beli bros unyu*. Bayar!

Perjalanan belum berakhir disini, Gais! Kita harus cari tempat untuk kita itung uang yang udah keluar. Biar impas gitu. Nyari aja kita ke lantai atas, Food Court. "Assalamu’alaikum.." kita nengok aja ke sumber suara, eh itu salam dari a Gilang dong =)) (kebayang kan muka Nadia? Sip, makasih) “Wa’alaikumussalam, eeeh a Gilang (pura-pura kaget gitu)” "eh duaan wae yeuh, curiga…hehe" "eh eta a Gilang ge duaan wae :D" "haah, rai ieu mah, hayu ah" "mangga a.." singkat sih yah.. Tapi masih kebayang kan itu muka Nadia? Sip, makasih.

Saking ekhemnya Nadia, eh itu tasnya nyampe copot -,- Groginya nyampe nularin ke tas gitu, Nat. Karna di lantai atas kita ga dapet kursi, akhirnya kita putuskan untuk ke MC donald dilantai bawah. Naek eskalator, pas udah mau turun itu dari eskalator, Nadia bikin kaget dengan sendalnya yang copot -,- Groginya nyampe nularin ke sendal gitu, Nat. "Masa iya aku harus beli sendal yang didiskon??" "ya atuh, tu itu ada yang diskon 50%" "ah ngga, pake jarum aja, ada jarum ga, Dik?" "ada" 

Nadia jalan sambil diseret-seret gitu kakinya. “Haduuhhh hari ini ada apa ya? Ko pada copot giniii” “hihihiii”. Di MCD kita pesen minum, dan benerin itu sendal Nadia. Foto-foto juga, sambil ketawa-ketawa. Bodoorrr, aya-aya waeee =D Eits, ga lupa poto-poto doong** =))

Akhirny akita pulang naek angkot. Nadia buka twitter di angkot, liat berita, daerah dago, setiabudi, pada banjir bertat. Duh…mudah-mudahan di Panyileukan dan Margahayu ngga. Aamiin…

*image

image

**image

image

Beliin buat teh icha juga, teh icha suka sama lambang Peace gini dan suka warna pink juga ^_^

***imageimageimageimage

Pamer ceritanya =))

image

Bahagia itu sederhana, bertemu denganmu itu bahagia buatku, Nat =)

  • 19th December
    2012
  • 19

She’s very pretty… and I really adore her..

Erika Marozsan

  • 19th December
    2012
  • 19
  • 19th December
    2012
  • 19
  • 18th December
    2012
  • 18

Ibu Ainun Habibie, Ibu Rumah Tangga

Ibu Ainun Habibie :

"Mengapa saya tidak bekerja?
Bukankah saya dokter? Memang.
Dan sangat mungkin saya bekerja waktu itu.
Namun saya pikir : buat apa uang tambahan dan kepuasan batin yangg barangkali cukup banyak itu jika akhirnya diberikan pada seorang perawat pengasuh anak bergaji tinggi dengan resiko kami kehilangan kedekatan pada anak sendiri? Apa artinya tambahan uang dan kepuasan profesional j

ika akhirnya anak saya tidak dapat saya timang sendiri, saya bentuk pribadinya sendiri ? Anak saya akan tidak memiliki ibu.
Seimbangkah anak kehilangan ibu bapak, seimbangkah orang tua kehilangan anak, dengan uang dan kepuasan pribadi tambahan karena bekerja? Itulah sebabnya saya memutuskan menerima hidup pas-pasan. Bertahun- tahun kami bertiga hidup begitu.”
Jangan biarkan Anak-anak mu hanya bersama pengasuh mereka.

Bagaimana bila dibantu pengasuhan dengan kakek neneknya?

~ Sudah cukup rasanya membebani orangtua dengan mengurus kita sejak lahir sampai berumah tangga.
Kapan lagi kita mau memberikan kesempatan kepada orangtua untuk penuh beribadah sepanjang waktu di hari tuanya.
Mudah-mudahan ini bisa jadi penyemangat dan jawaban untuk ibu-ibu berijazah yang rela berkorban demi keluarga & anak2nya.
Karena ingin Rumah Tangganya tetap terjaga & anak-anak bisa tumbuh dengan penuh perhatian, tidak hanya dalam hal akademik, tapi juga untuk mendidik agamanya, karena itulah sejatinya peran orangtua.

Belajar dari kesuksesan orang-orang hebat, selalu ada pengorbanan dari orang-orang yang berada dibelakangnya, yang mungkin namanya tidak pernah tertulis dalam sejarah.

Berbanggalah Engkau sang Ibu Rumah Tangga, karena itulah pekerjaan seorang wanita yg paling mulia…